Libur Nataru, 904 Ribu Orang Diprediksi Menyebrang Ke Bali via Ketapang

Prediksi kenaikan jumlah penumpang Nataru sebesar 5 persen dari realisasi angkutan Lebaran 2023 lalu, penumpang diperkirakan mencapai 904.496 orang

29 Nov 2023 - 14:45
Libur Nataru, 904 Ribu Orang Diprediksi Menyebrang Ke Bali via Ketapang
Aktivitas di pelabuhan ASDP Ketapang, Banyuwangi.

Kabupaten Banyuwangi, SJP - PT ASDP prediksi adanya lonjakan sekitar 5 persen atau 904.496 penumpang kapal ferry menyeberang ke Bali via Pelabuhan Ketapang pada momen libur Natal dan Tahun baru (Nataru) tahun ini.

Jumlah itu berdasarkan hasil kajian pengelola pelabuhan Ketapang-Gilimanuk, ASDP Indonesia Ferry.

"Melihat prediksi kenaikan jumlah penumpang Nataru sebesar 5 persen dari realisasi angkutan Lebaran 2023 lalu, penumpang diperkirakan mencapai 904.496 orang,” kata Corporate Secretary PT ASDP Indonesia Ferry Shelvy Arifin, dalam siaran tertulis yang diterima, Selasa (28/11/2023).

ASDP saat ini tengah lakukan sejumlah persiapan guna antisipasi lonjakan penumpang dan tingkatkan kelancaran arus berangkat dan balik Nataru 2023/2024.

Pihaknya telah persiapkan skema operasional, termasuk contigency plan selama layanan angkutan Nataru di Pelabuhan Ketapang. Pelabuhan ini akan menjadi pintu masuk menuju Bali dari Pulau Jawa.

"Hingga November ini, skema yang telah disiapkan adalah menyiapkan pelabuhan dan dermaga perbantuan untuk mengantisipasi kepadatan penumpang," imbuhnya.

ASDP dan Kementerian Perhubungan, lanjut Shelvy, juga telah mengobservasi kesiapan sarana dan prasarana untuk mengantisipasi lonjakan jumlah penumpang dan kendaraan.

Lonjakan arus berangkat libur Nataru diperkiraan terjadi pada Jumat (22/12/2023) hingga Sabtu (23/12/2023). Dan arus balik diprakirakan berlangsung mulai Selasa (26/12/2023) hingga Rabu (27/12/2023).

Selain itu, diproyeksikan juga puncak arus berangkat kedua akan terjadi pada Jumat (29/12/2023). dan Sabtu (30/12/2023), sedangkan arus balik pada Senin (01/01/2024) hingga Selasa (02/01/2024).

Di sisi lain, ASDP juga mempersiapkan Pelabuhan Jangkar di Situbondo untuk memecah distribusi kendaraan. Pelabuhan ini berjarak kurang lebih 65 km dari Pelabuhan Ketapang dengan waktu tempuh 1 jam 32 menit. 

Pelabuhan Jangkar diharapkan dapat menjadi pelabuhan perbantuan pada saat peak season yang melayani lintasan Jangkar – Lembar, Nusa Tenggara Barat dengan waktu tempuh kurang lebih 15 jam.

Persiapan lain yang juga telah direncanakan adalah pengoperasian Dermaga Bulusan di Selatan Pelabuhan Ketapang.

“Pengoperasian dermaga ini juga akan dilakukan sebagai alternatif kendaraan truk yang akan menyeberang ke Gilimanuk yang rencananya khusus untuk Long Distance Ferry (LDF),” ujar Shelvy.

Di lintas Ketapang-Gilimanuk, ASDP menyiapkan 49 unit kapal ferry siap operasi.

“Saat ini ASDP sedang dalam proses kerja sama dengan salah satu platform untuk pembelian tiket secara online. ASDP juga akan menyiapkan kantong parkir, buffer zone untuk kendaraan penumpang dan truk. Persiapan ini diharapkan dapat menunjang kelancaran arus kendaraan sehingga kenyamanan pengguna jasa akan tetap optimal,” tuturnya lagi. (*)

editor: trisukma

What's Your Reaction?

like

dislike

love

funny

angry

sad

wow