Berkah Hari Santri Nasional 2023, Produk Pesantren di Kota Probolinggo Naik Kelas

Sebagai tindak lanjut Hari Santri Nasional, Pemerintah daerah melakukan inovasi-inovasi terhadap pondok pesantren. Seperti yang dilakukan oleh Pemprov Jatim dalam melahirkan OPOP (One Pesantren One Product).”

25 Oct 2023 - 12:45
Berkah Hari Santri Nasional 2023, Produk Pesantren di Kota Probolinggo Naik Kelas
Wali Kota Habib Hadi Zainal Abidin didampingi oleh Forkopimda, menyusuri stand Gelar Produk UMKM (Foto : probolinggokota.go.id)

Kota Probolinggo, SJP - Beberapa rangkaian acara dalam rangka memeriahkan Hari Santri Nasional (HSN) 2023 terus dilakukan oleh Pemkot Probolinggo.

Setelah sebelumnya mengadakan gowes unik dengan peserta bersarung, nobar film “Jejak Langkah 2 Ulama”, Apel HSN, dan Probolinggo Bermunajat, Selasa (24/10/2023) malam, juga dibuka Festival Semarak Santri Berdaya.

Acara yang dikomandani Dinas Koperasi, Usaha Kecil, Menengah, dan Perdagangan Kota Probolinggo itu diadakan di halaman depan Gedung Dekranasda.

Setidaknya ada 20 Pondok Pesantren yang ikut memamerkan produk mereka. Ponpes-Ponpes tersebut ialah Ponpes Al-Mansuri, Nurul Yaqin, Riyadlus Sholihin, Nurul Hidayah, Raudatul Mutaalimin Putra, Zainul Islah, An Nahdliyah, As-Shulthon, Raudatul Malikiyah, Miftahul Ulum Alsalafy, Raudatul Muttaqien, Azidan BZH, dan Fauzul Muklasin.

Seperti dilansir dari laman resmi Pemkot Probolinggo, probolinggokota.go.id, sSedianya acara tersebut direncanakan hanya diadakan selama tiga hari. Namun karena animo ponpes sangat tinggi, acara tersebut diadakan dalam waktu 6 hari.

Fitriawati, Kepala DKUP mengatakan dalam laporannya bahwa banyak ponpes yang ingin terlibat dalam pertunjukan seni dan olahan UMKM-nya.

“Selain sebagai media komunikasi tentang program pembangunan pemerintah, kegiatan ini juga menampung aspirasi dalam program ekonomi masyarakat dan sebagai pemberdayaan ekonomi santri,” jelas Fitri.

Sebelum membuka giat tersebut, Wali Kota Habib Hadi Zainal Abidin didampingi oleh Forkopimda setempat, menyusuri stand Gelar Produk UMKM peserta. Mereka mengagumi produk-produk hasil karya para santri yang dinilai kreatif.

Bagi Habib Hadi, ditetapkannya Hari Santri Nasional pada tahun 2015 yang lalu, bukan hanya semata-mata pengembangan pelajaran agama, tapi menunjukkan kiprah para santri itu sendiri. Sehingga bisa membuka peluang untuk para Ponpes yang tidak diperhatikan sebelumnya.

Pemerintah daerah pun melakukan inovasi-inovasi terhadap pondok pesantren. Seperti yang dilakukan oleh Pemprov Jatim dalam melahirkan OPOP (One Pesantren One Product).”

“Saya yakin ke depan OPOP ke depan tidak hanya melahirkan satu produk saja, tapi akan sangat banyak (produk) dan bisa bersaing dengan yang UMKM lainnya. Karena, SDM Ponpes ini banyak, yang mana Anak Ponpes ini tekun dan taat, dan mau diberikan arahan oleh gurunya," jelasnya.

"Sehingga santri bukan hanya dibekali ilmu agama namun bekal ilmu apabila nanti terjun langsung dalam masyarakat bisa mengembangkan ilmu ekonominya dalam mengolah dan mengedukasi terhadap lingkungannya. Sehingga ini adalah suatu kebanggan bagi lembaga ponpes,” tambah Habib yang juga pengasuh Riyadlus Sholihin.

Selan itu, pria lulusan doktor tersebut berharap nantinya perekrutan ASN pun mencontoh TNI/Polri, karena pengahafal Al-Quran dengan mudahnya diterima.

“Saya harap perekrutan ASN  pun juga begitu, karena keberadaan para santri pun bisa ikut andil dalam memajukan Bangsa Indonesia ini,” jelasnya.

Pada malam itu juga digelar tanya jawab dengan Wali Kota dan Forkopimda. Dua orang Santri dan Santriwati pun mendapatkan kesempatan langsung menanyakan uneg-unegnya kepada Habib Hadi.

Habib Hadi pun menjawab pertanyaan yang berkaitan dengan Mindset Santri dan Pengembangan Produk UMKM di Kota Probolinggo.

Selain mengadakan Gelar Produk Unggulan Ponpes, selama enam hari kegiatan diisi oleh 24 peserta Pentas Seni Hiburan Islami.

Seperti lomba Asmaul Husna bagi lembaga Raudhatul Athfal, lomba adzan se-MI Kota Probolinggo, dan lomba kaligrafi Ponpes Santri Usia 15-20 Tahun, serta mengadakan sosialisasi dan FGD dalam pengembangan sistem ekonomi pesantren.

75 UMKM Kota Probolinggo berhasil mendapatkan sertifikat Halal dan semalam diberikan secara simbolis kepada tiga perwakilan tersebut. Selain itu diterangkan oleh Kadis Fitri bahwa beberapa waktu lalu, Kota Probolinggo berhasil mendapat tiga besar dalam Lomba OPOP Awards yang diwakilkan oleh Ponpes Azidan BZH, bersanding dengan Ponpes Langitan Tuban, dan Ponpes Al-Yasini Pasuruan.

Dyah Retno Purwanti, Perwakilan dari Ponpes Azidan BZH mengatakan sangat berterimakasih kepada Pemkot Probolinggo yang mendukung di setiap program OPOP.

“Lomba OPOP Award yang kemarin itu berkaitan dengan Koperasi. Alhamdulillah DKUP sangat membantu, kemarin kami diberi latihan untuk menyusun dan memperbaiki administrasi koperasi kami,” tandasnya. (**) 

Editor : Queen Ve
Sumber : probolinggokota.go.id

What's Your Reaction?

like

dislike

love

funny

angry

sad

wow