Dua Hotel Bintang Lima Dukung Dr Aqua Dwipayana Motivasi Ratusan Difabel

Dr Aqua Dwipayana berharap acara ini membuat para difabel di Malang Raya semakin termotivasi untuk terus berprestasi.

25 Sep 2023 - 10:00
Dua Hotel Bintang Lima Dukung Dr Aqua Dwipayana Motivasi Ratusan Difabel
Flyer “Difable's Movement 2023; Disabled Strong, Empowered, and Creative” yang akan disampaikan oleh Dr Aqua Dwipayana

Kota Malang, SJP - Pakar Komunikasi dan Motivator Nasional Dr Aqua Dwipayana menjelang hadir di Kota Malang, Jawa Timur, untuk memberikan Sharing Komunikasi dan Motivasi sangat antusias bakal ketemu ratusan difabel. Apalagi acaranya itu mendapat dukungan dua hotel bintang lima milik teman-teman akrabnya.

Jadwal Dr Aqua Dwipayana padat sekali. Sering dalam sehari berada di beberapa kota. Agenda utamanya silaturahim serta memberikan Sharing Komunikasi dan Motivasi.

Khusus Senin 25 September 2025 ini, Dr Aqua Dwipayana hanya sekira 6 jam berada di Malang. Agendanya khusus memberikan Sharing Komunikasi dan Motivasi kepada ratusan difabel di Kota Malang, Jawa Timur.

Senin pagi pukul 07.00 Dr Aqua Dwipayana naik Batik Air ID 7581 dari Bandara Halim Perdanakusuma Jakarta menuju Bandara Abdulrachman Saleh Kabupaten Malang, Jawa Timur. Siangnya kembali ke Jakarta.

Pada Senin ini, Dr Aqua Dwipayana dijadwalkan menyampaikan Sharing Komunikasi dan Motivasi kepada kelompok difabel dalam kegiatan “Audiensi Difabel bersama DPRD Kota Malang dan Motivator Nasional Dr Aqua Dwipayana” di Gedung DPRD Kota Malang Jl Tugu No 1A Kota Malang. Kegiatan sharing tersebut dikemas dengan tajuk “Difable's Movement 2023; Disabled Strong, Empowered, and Creative”.

Peserta sharing sekira 300 orang dari kalangan difabel dan 50 orang pendamping. Para difabel ini berlatar pekerjaan dan profesi yang beragam seperti desainer, ahli perkayuan, humas di Polresta Malang Kota, penjahit, toko kelontong, penjual pulsa, tukang cukur, sopir, editor, bidang keuangan, pengusaha kecil, meski masih banyak yang belum mendapatkan pekerjaan.

Melebihi Target

Panitia dari komunitas Difabel Creative Community (DC2) awalnya menargetkan 300 difabel bersama pendampingnya yang menjadi peserta, tapi akhirnya jumlahnya melebihi target.

"Awalnya 300 orang saja, tapi saking antusiasnya ada 350 orang yang bakal hadir. Tentu saya merasa senang sekali bertemu dengan orang-orang hebat yang banyak prestasinya ini," kata motivator kawakan ini.

Karena itu, Dr Aqua Dwipayana mengatakan, juga ikut mendukung penuh acara ini. Tidak hanya hadir untuk memotivasi ratusan difabel, tetapi juga mengajak para relasinya berpartisipasi dengan memberikan berbagai bantuan.

"Saya tergerak mengajak para relasi saya untuk berbagi kebahagiaan bersama teman-teman difabel di Malang. Akan ada pembagian buku super best seller gratis dan sajian makan siang untuk teman-teman difabel," ujar Dr Aqua Dwipayana.

Pria rendah hati dan santun ini mengajak pemilik dua hotel bintang lima untuk mensukseskan acara tersebut. Mereka adalah Sonny Njonoriswondo dan Linggar Janto Boedi Oetomo yang memiliki Hotel Golden Tulip Holland Resort Batu. Juga Yohan Setia Putra yang punya Hotel Grand Mercure Malang Mirama.

Ketiganya adalah teman akrab Dr Aqua Dwipayana. Mantan wartawan di banyak media besar itu menghubungi mereka H-1 melalui WhatsApp (WA). Respon mereka sangat cepat dan positif sekali.

Sonny dan Linggar membeli buku "super best seller" Trilogi The Power of Silaturahim karya Dr Aqua Dwipayana untuk dibagikan kepada 300 peserta. Masing-masing mendapatkan dua eksemplar buku.

Sengaja kepada semua peserta diberikan dua buku "super best seller" Trilogi The Power of Silaturahim sebagai penjabaran dari presentasi yang disampaikan Dr Aqua Dwipayana. Sekaligus agar keluarganya ikut membaca buku-buku tersebut.

"Kami mendukung acara Difable’s Movement 2023: Disabled Strong, Empowered, and Creative yang menghadirkan Pak Aqua sebagai pembicaranya," ujar Sonny dan Linggar senada.

Sementara Yohan langsung merespon WA Dr Aqua Dwipayana dengan mengatakan, "Siap Pak Aqua. Nanti Pak Sugito yang akan koordinasi dengan Bapak perihal bantuan dari saya untuk acara tersebut," ujar Yohan. Sugito adalah General Manager Hotel Grand Mercure Malang Mirama.

Pengusaha muda yang sukses dan rendah hati itu membantu sesuai permintaan dari panitia yakni makan siang untuk sekira 350 orang. Selain buat seluruh peserta, pendamping, juga untuk semua panitia.

Tidak lama kemudian Sugito menghubungi Dr Aqua Dwipayana. Mengabarkan tindak lanjut pesan dari Yohan. "Pak Aqua besok sekitar pukul 10.00 sebanyak 350 nasi kotak akan kami kirimkan ke tempat acara. Nanti malam (Minggu malam-red) kami siapkan. Ini sesuai pesan dari Pak Yohan," kata Sugito.

Dr Aqua Dwipayana kemudian meminta Sugito untuk koordinasi sama salah seorang panitia, Dwi Lindawati. Sehingga bisa langsung membicarakan teknis pengiriman termasuk waktunya.

Sejuta Orang Lebih

Selama ini Dr Aqua Dwipayana dikenal dengan aktivitas produktifnya melaksanakan Sharing Komunikasi dan Motivasi ke berbagai kalangan dan wilayah di tanah air bahkan hingga mancanegara. Sudah ribuan sesi sharing disampaikannya kepada sejuta orang lebih peserta dari beragam latar belakang profesi dan pekerjaan.

Sharing yang disampaikan oleh doktor Komunikasi lulusan Fakultas Ilmu Komunikasi Universitas Padjadjaran tersebut bersifat inklusif menyentuh banyak kalangan tanpa batasan. Para peserta termasuk kalangan difabel untuk diberikan motivasi dan inspirasi sehingga dapat meningkatkan konfidensi dan spirit dalam menjalani kehidupan.

“Kita tetap harus terus memberi semangat kepada difabel agar tidak berputus asa dalam kondisi keterbatasan, kurang percaya diri atau minder, belum mendapatkan jodoh atau pekerjaan yang layak agar mandiri. Kita juga mesti mendorong semua pihak untuk memberi akses buat teman-teman yang lebih baik,” ucap Dr Aqua Dwipayana.

Dalam paparan menjelang Sharing Komunikasi dan Motivasi, Dr Aqua Dwipayana menegaskan bahwa setiap manusia mempunyai kekurangan dan kelebihan. 

“Kekurangan untuk disyukuri dan kelebihan untuk berbagi,” kata Staf Ahli Ketua Umum Komite Olahraga Nasional Indonesia (KONI) Pusat ini.

Dr Aqua Dwipayana melanjutkan, kunci hidup bahagia adalah menjalani kehidupan termasuk melaksanakan aktivitas mulia meski dalam keterbatasan, menikmatinya, selalu mengedepankan rasa syukur, dan menerima apapun dengan ikhlas.

“Kebahagiaan tidaklah identik menjadi milik mereka yang memiliki segalanya. Rasa bahagia hanya akan menghampiri mereka yang bersyukur atas apapun situasi dan kondisi yang dialami. Oleh karena itu, hidup bahagia itu rumusnya selalu syukur dan melaksanakan semua aktivitas dengan ikhlas,” ujar Dr Aqua Dwipayana menegaskan.

Penulis banyak buku super best seller ini mengungkapkan untuk hidup bahagia dan tanpa beban maka kita mesti menjalani kehidupan ini dengan sederhana.

Selalu bersyukur dan bekerja dengan ikhlas, tambah Dr Aqua Dwipayana, gampang diucapkan dan sangat bisa dilaksanakan. Bukan seperti yang selama ini dikatakan banyak orang yakni mudah mengucapkannya dan sulit melaksanakannya. 

“Jika dari awal berpikirnya sulit selalu bersyukur dan bekerja dengan ikhlas, maka sampai kapan pun tidak akan pernah bisa mewujudkan. Kenapa? Karena dari awal pikirannya sudah menyatakan tidak bisa,” ungkap Dr Aqua Dwipayana.

Dalam kaitan ini, pembicara laris ini memberikan spirit kuat kepada para difabel untuk senantiasa bersyukur atas apa apapun situasi dan kondisi yang mereka alami.

“Bersyukur disertai dengan keyakinan bahwa ketika kita menjalani sesuatu dengan tekun maka hasil terbaik akan kita dapatkan,” ujar pria yang hobi silaturahim ini.

Selanjutnya Dr Aqua Dwipayana juga mengutip kata-kata bijak dari Helen Keller, seorang penulis dan inspirator, bahwa, “Optimisme adalah keyakinan yang mengarah pada pencapaian. Tidak ada yang bisa dilakukan tanpa harapan dan kepercayaan diri.”

Untuk itu, Dr Aqua Dwipayana menegaskan, apapun halangan dan rintangan yang menghadang, pastilah akan ada jalan keluar untuk setiap persoalan, manakala kita menghadapinya dengan jiwa bersyukur dan mengedepankan spirit yang kuat.

Prioritaskan Acara Difabel

Dr Aqua Dwipayana yang jadwalnya padat sekali, baik untuk melakukan silaturahim maupun menyampaikan Sharing Komunikasi dan Motivasi hanya sekira 6 jam di Malang. Pukul 08.30 mendarat di Bandara Abdulrachman Saleh Malang. Pukul 14.30 kembali ke Jakarta.

Sedangkan sehari sebelumnya tepatnya Minggu malam 24 September 2023, Dr Aqua Dwipayana baru tiba di Jakarta dari Yogyakarta. Dewan Pakar Ikatan Sarjana Komunikasi (ISKI) Pusat ini hanya istirahat beberapa jam saja sebelum ke Malang.

"Jadwal saya memang padat sekali. Meski begitu saya memprioritaskan acara ini. Apalagi pesertanya mencapai ratusan orang dan sudah lama direncanakan. Baru sekarang terealisasi karena agenda saya penuh," ucap Dr Aqua Dwipayana.

Pria yang memiliki jiwa sosial yang tinggi itu sangat mengapresiasi acara ”Difable’s Movement 2023: Disabled Strong, Empowered, and Creative”. Apalagi selama ini banyak difabel yang berprestasi. Meski ada keterbatasan namun harus terus semangat menjalani hidup dan melaksanakan berbagai aktivitas.

Melalui acara itu, ungkap Dr Aqua Dwipayana, para difabel tampil untuk menunjukkan kemampuan dan prestasinya. Mereka harus percaya diri dan yakin dengan seluruh potensi dirinya.

Dr Aqua Dwipayana berharap acara ini membuat para difabel di Malang Raya semakin termotivasi untuk terus berprestasi. Pihaknya pun sangat mengapresiasi kegiatan yang diselenggarakan oleh difabel ini.

Gaungkan Isu Inklusi

Komunitas Difabel Creative Community (DC2) yang menggelar acara itu. Ketua DC2 Sutarno mengatakan, pihaknya menggelar acara ini untuk menggaungkan isu inklusi melalui audiensi bersama DPRD Kota Malang. 

Pengemasan audiensi ini, lanjutnya, dibuat berbeda dengan adanya duet inklusi maestro Cak Gik Arbanat, penyanyi Daisy, nyanyi bareng penyanyi difabel. Mulai dari difabel netra Fajar Ramadhan, Fahira Ayun Rachmatika, hingga Muhammad Alvino Desvandra. Juga ada tarian tradisional yang akan dibawakan oleh difabel tuli bernama Rahmadiar Kautsar.

“Isu inklusi kami hadirkan dalam acara ini lewat kolaborasi antara difabel dan non difabel. Kami ingin memperlihatkan bahwa kemampuan teman-teman difabel tidak kalah dengan yang lainnya,” ujarnya.

Istimewanya, dia mengatakan, hadir juga Pakar Komunikasi dan Motivator Nasional Dr Aqua Dwipayana. Ayah satu anak ini juga mengatakan, event ini memang sudah lama terencana tapi baru sekarang bisa terlaksana. Dia juga mengatakan sudah sering bekerja sama dengan Dr Aqua Dwipayana melalui kegiatan sosial, tapi belum bertemu secara langsung.

“Alhamdulillah, Bapak Dr Aqua Dwipayana bisa memotivasi teman-teman difabel di Malang kali ini,” katanya.

Dia berharap acaranya lancar dan membuat para difabel di Malang semakin berdaya dan makin kreatif. Tentunya makin termotivasi untuk mewujudkan cita-citanya meski dalam keterbatasan.

Sementara itu, Ketua DPRD Kota Malang I Made Riandiana Kartika SE MM, mengatakan sangat mengapresiasi pergerakan dari teman-teman difabel, apalagi hadirnya Pakar Komunikasi dan Motivator Nasional Dr Aqua Dwipayana. Dia melanjutkan, tentunya ini akan memompa semangat kawan-kawan difabel agar tidak down.

"Saya sangat mengapresiasi yang dikerjakan oleh teman-teman difabel ini. Ada motivator nasional Dr Aqua Dwipayana yang tentunya akan memompa semangat mereka agar tidak down dan terus move. Saya selalu mendukung kegiatan positif mereka. Karena itu, saya arahkan untuk membuat acara di gedung dewan saja," ungkap Made saat dikonfirmasi pada Ahad (24/09/2023).

Kegiatan positif itu, menurut Made, juga bagian dari audiensi seluruh anggota dewan agar pihaknya bisa mendengar apa saja masukan dari teman-teman difabel.

"Kebetulan kami memang sedang membahas APBD 2024. Maka kami ingin juga dengar suara dari teman-teman difabel ini seperti apa," tambah Made.

Menarik sekaligus Menantang

Ini bukan yang pertama Dr Aqua Dwipayana menyampaikan Sharing Komunikasi dan Motivasi kepada kalangan difabel. Sebelumnya, penulis buku super best seller Trilogi The Power of Silaturahim ini memberikan materi dengan tajuk “Bukan Halangan bagi Difabel untuk Menjadi Seorang Entrepreneur” pada Selasa, 4 Oktober 2022 pagi. 

Ketika itu,  Dr Aqua berbicara kepada peserta dari kelompok tunarungu. Saat penyampaian materi sharing, pria dengan jejaring pertemanan sangat luas itu dibantu oleh penerjemah khusus.

Bagi Dr Aqua Dwipayana kegiatan Sharing Komunikasi dan Motivasi yang digelar di SLBN Juwet Kenongo Jl. Juwet Utara No. 269 Porong, Gondang Selatan, Juwet Kenongo, Sidoarjo, Jawa Timur ketika itu menjadi pengalaman menarik sekaligus menantang.

“Kehadiran saya di acara ini atas undangan Ketua Asosiasi Persepatuan Indonesia (Aprisindo) Provinsi Jawa Timur yang juga pemilik perusahaan pembuat sepatu PT Widaya Inti Plasma Sidoarjo Bapak Njo Winyoto Gunawan,” ucapnya.

“Sharing Komunikasi dan Motivasi ini menjadi pengalaman terbaik dan saya sangat bersemangat untuk mendorong teman-teman penyandang difabel agar tidak menyerah pada kondisi. Justru peluang terbaik akan didapat jika mampu bangkit dan secara konsisten bekerja keras,” demikian dipaparkan Dr Aqua Dwipayana saat itu. (***)

Editor : Noordin

What's Your Reaction?

like

dislike

love

funny

angry

sad

wow